-->
  • Jelajahi

    Copyright © RadarUpdate.com | Panduan Masa Depan
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    RADAR UPDATE

    Ilmuwan Sebut Rahang Belalang Mengungkap Kesamaan Dengan Mamalia

    RadarUpdate.com
    Jumat, 18 Maret 2022, 02:15 WIB Last Updated 2022-03-17T19:15:40Z

    RADAR UPDATE, INGGRISDalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Methods of Ecology and Evolution, para ilmuwan mengungkapkan bagaimana mereka menggunakan teknik pencitraan 3D untuk secara tepat memetakan bentuk rahang bawah belalang, atau rahang bawah, mengungkapkan kesamaan yang sebelumnya tidak diketahui dengan mamalia melalui pemodelan.

    “Mengetahui apa yang dimakan hewan merupakan hal mendasar untuk memahami ekosistem, tetapi menyelesaikannya bisa jadi sulit dan memakan waktu, terutama jika hewan yang Anda pelajari langka, kecil, atau bergerak cepat,” kata penulis utama Chris Stockey dari University of Leicester di Inggris. .

    Saat ini, ada sekitar 11.000 spesies belalang yang diketahui, yang memainkan peran penting di padang rumput dan ekosistem lainnya. Anehnya, beberapa dari mereka adalah karnivora.

    Belalang tidak memiliki gigi, dan rahang mereka berbeda sesuai dengan makanan mereka. Sementara beberapa memiliki mulut seperti geraham untuk menggiling makanan keras seperti rumput, yang lain memiliki ujung yang tajam untuk memotong. Karena pendekatan klasifikasi sebelumnya tidak tepat, belalang ditugaskan hanya untuk kategori makan yang luas.

    Menganalisis peran belalang dalam ekosistem sebelumnya terbukti sulit karena diperlukan studi yang tepat tentang nyali mereka atau pengamatan terperinci tentang kebiasaan makan di alam liar untuk mengetahui apa yang mereka makan. Metode baru dan tidak merusak yang dikembangkan di University of Leicester memungkinkan para peneliti untuk dengan mudah menyelidiki kebiasaan makan belalang, bahkan di antara spesies langka atau punah.

    “Anehnya, membandingkan lanskap rahang bawah belalang dengan gigi mamalia memungkinkan diet belalang diprediksi dengan akurasi 82 ​​persen — sangat menakjubkan ketika Anda mempertimbangkan bahwa bagian mulut mamalia dan belalang telah berevolusi secara independen selama 400 juta tahun dan tidak ada dalam kesamaan mereka. leluhur,” kata Stockey.

    Para peneliti memeriksa koleksi museum yang menyimpan jutaan sampel yang tetap tidak terlihat oleh sebagian besar pengunjung. Faktanya, sampel yang dikumpulkan oleh Charles Darwin, yang pelayaran transglobal abad ke-19 di kapal penelitian Beagle mengarah pada teori evolusinya, masih mengejutkan para ilmuwan dengan memberikan bukti spesies baru setiap tahun.

    "Kami mengukur bentuk mulut belalang dan menganalisisnya seperti topografi lanskap dan menemukan perbedaan yang jelas terkait dengan pola makan," kata rekan penulis studi Mark Purnell dari University of Leicester. 

    Dia mengatakan bahwa belalang pemakan daging memiliki lereng yang lebih curam dan tepi tebing yang lebih tajam pada rahang bawahnya, sementara belalang pemakan rumput dan bahan tanaman keras lainnya “memiliki rahang dengan ‘lanskap’ bergelombang yang kompleks.”

    Metode baru yang dikembangkan oleh tim berarti sampel tidak perlu dibedah, yang merupakan proses lambat yang merusak spesimen dan menjadikannya kurang berguna untuk penggunaan di masa mendatang. (Ayu/zenger)

    Komentar

    Tampilkan

    BERITA TERBARU

    LIFESTYLE

    +